Jumat, 06 April 2012

beberapa Kuil ternama di Korea Selatan


KOREA Selatan memiliki sekitar 20.000 kuil dan 900 di antaranya adalah kuil tradisional. Kebanyakan kuil-kuil tersebut terletak di daerah pegunungan dan lokasinya dipercaya memiliki Feng-Shui yang baik.

Berikut ini adalah beberapa kuil tradisional terbaik di Korea Selatan,


1. Manggyeongsa


Kuil Manggyeongsa terletak di gunung Taebaek, di ketinggian 1.460 meter. Legenda menyebutkan patung batu dari Bodhisattva kebijaksanaan muncul di situs Candi Manggyeongsa. Ketika Jajang, seorang biarawan dari Dinasti Silla (57 SM-935 M), mendengar hal itu, dia membangun kuil ini untuk mengabadikan patung tersebut. Kuil ini juga memiliki pemandian air panas The "Dragon Spring" yang terletak di dekat pintu masuk candi yang dikenal sebagai pemandian air panas tertinggi di Korea.

2. Taeansa


Kuil Taeansa terlihat sangat indah pada musim gugur ketika hutan lebat yang mengelilingi kuil berubah warna dedaunannya menjadi merah dan kuning. Lokasinya berjarak 2,3 kilometer dari jalan masuk menuju candi, sedangkan lembah 1,8 kilometer, membuat untuk drive indah di setiap musim. Atraksi wisata lain di sekeliling kuil ini termasuk Menara Neungpa, situs tradisional yang indah dekat gunung lembah Dongli , Desa Gok-Song Haneulnari (sebuah desa pertanian tradisional) yang terletak lima kilometer di lereng bukit.


3. Naejangsa


Meskipun Naejangsa dikatakan telah terlebih dahulu didirikan pada tahun 636, sebagian besar bangunan saat ini dibangun setelah Jeongyujeran (invasi Jepang 1597) dan Perang Korea. Keindahan pemandangan sekitarnya - terutama Taman Nasional Naejang - ini terutama terkenal karena pemandangan musim gugurnya.


4. Daejeonsa


Daejeonsa adalah kuil terbesar di Cheongsong-gun dan memiliki pemandangan megah gunung Juwang adalah salah satu pemandangan terbaik di negeri ini. bangunan Daejeonsa yang paling terkenal, Bogwangjeon, ada harta karun Korea.


5. Cheongpyeongsa


Menurut legenda kuil ini, dahulu kala seorang pria mencintai seorang putri sehingga ia kemudian berubah menjadi seekor ular dan terus menemani sang Putri. Ketika dia memohon ingin meninggalkan kuil untuk mencari nasi, ular tersebut membiarkannnya pergi tetapi kemudian pergi mencarinya, saat itulah ular tersebut disambar petir dan mati. Sang putri kemudian menguburkannya di kuil. Pengunjung ke candi juga bisa menaiki perahu di danau Soyang dan berjalan kaki di sepanjang lembah yang indah sambil melihat air terjun, sehingga menikmati liburan akhir pekan yang sempurna.


6. Beopjusa


Dengan lebih dari 60 bangunan dan 70 pertapaan-pertapaan, Beopjusa adalah sebuah kuil besar, megah sebelum terbakar dalam invasi Jepang ke Korea pada 1592. Saat ini kuil ini menjadi rumah bagi 30 bangunan dan kekayaan budaya, termasuk pagoda tertinggi yang ada di Korea (pagoda kayu lima lantai setinggi 22,7 meter) - yang juga merupakan harta nasional.


7. Gangcheonsa


1316 menandai tahun yang besar untuk Gangcheonsa,pagoda setinggi lima lantai ditambahkan ke kuil ini. Dikatakan bahwa kuil ini pernah menjadi tempat tinggal 1.000 biksu. Selain aset budaya di kuil, berbagai atraksi wisata lain ada di dekatnya, seperti gunung benteng Geumseong, air terjun Yongso, Danau Gangcheon, Danau Damyang dan Taman Nasional Naejang.

8. Buseoksa


Buseoksa merupakan salah satu dari 10 kuil terbesar di Korea. Buseoksa juga adalah salah satu bangunan tertua di Korea. candi ini sangat populer di kalangan wisatawan Jepang dan Cina.


9. Cheoneunsa


Salah satu dari tiga kuil terbesar di gunung Jiri , Kuil Cheoneunsa pertama kali dibangun pada tahun 828, dibakar selama Invasi Jepang ke Korea pada 1592, dibangun kembali pada 1610, dibakar lagi pada 1676, membangun kembali tahun depan, terbakar sekali lagi pada tahun 1773, dan akhirnya dibangun kembali pada 1775. Legenda mengatakan bahwa saat orang-orang membangun kembali kuil ini setelah tahun 1592, mereka membunuh seekor ular besar yang terus muncul pada pemandian air panas di dekatnya. penduduk desa percaya bahwa ular itu pasti penjaga kuil ini.


10. Geumsansa


Pertama dibangun pada tahun 599, Geumsansa Kuil berisi berbagai macam harta berharga Korea, termasuk pagoda batu, lentera batu, dan alas berbentuk bunga teratai.


11. Golgusa


kuil ini dibangun di atas gua tebing batu kapur di gunung Hamwol, Golgulsa Kuil terkenal sebagai tempat di mana sunmudo, seni bela diri Zen dan metode pelatihan yang telah diam-diam turun temurun, dipraktekkan. Ada 12 gua kapur besar di kuil ini dan patung Buddha yang diukir pada relief di bagian tertinggi dari permukaan batu. Siapa pun yang ingin berpartisipasi dalam pelatihan sunmudo dapat langsung mendatangi kuil Golgulsa ini.


12. Hyangilam


Meskipun api membakar sebagian bangunan kuil ini pada tahun 2009, pemandangan pesisir selatan dan Gunung Geumo yang terlihat dari kuil ini tetap terlihat sangat menakjubkan. Jalan dari gunung tersebut ke kuil ini agak sedikit landai, namun tidak menghentikan wisatawan untuk datang melihat kuil ini, dan juga pohon Camellia berusia 500 tahun yang ada di pelatarannya. Kuil ini juga mengadakan festival Matahari Terbit Hyangilam setiap akhir tahun. Setiap tahunnya, kuil ini mendapat kunjungan dari 400 hingga 500 pengunjung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Artikel Populer